Bubur Tugas Akhir

Menyoal seorang anak rantau pasti dihadapkan hidup ngekost, dari sekian banyak petualangan kost selama hidup di Bandung baru kali ini tempat kost yang memang feels like home (aslinya)Inget cerita sodara saya bilang, kalo mau aman ya jadi orang baik, kemana aja akan aman, faktanya beliau pergi ke berbagai negara yang dikategorikan muslim phobia dia aman aman aja kuncinya beliau menjadi orang baik kesemua orang disekitar. Bener gak ya jadi prespektif masing masing aja. Bukan saya merasa menjadi orang paling baik juga, cuma saya mengutip dari QS. Al Qoshos ayat 84 dan Ar Rahman ayat 60, bahwa “Kebaikan akan menarik kebaikan, keburukan akan menarik keburukan pula”, i would say it.

Saya kuliah di jurusan Desain Komunikasi Visual (DKV) Itenas Bandung, terhitung gonta ganti tempat kosan sampe 6x (enam kali haha) cape gila, sampe di tempat kosan terakhir ini saya rasa masuk kategori wajib posting nih. Sebenarnya kost an ini udah pernah dibidik sejak pindahan yang ke tiga, tapi waktu itu kondisi kamar kosannya penuh maksudnya tinggal sisa kamar yang tarifnya mahal hhe maklum dong (with economically).

Sampai pada akhirnya pindah ke kosan itu pada 15 Ramadhan tahun 2014 kunci kamar udah ditangan, rabu malam seudah tarawih angkut-angkut barang dibantuin sama Uda Ikhlas (abang baru saya dari Payakumbuh), sejarahnya tempat kost ini langganan mahasiswa bule yang kuliah di Bandung, udah banyak mahasiswa dari luar negeri yang tinggal disana seperti Korea Selatan (kak Mihi) Afrika Selatan (kak Barry), Amerika (Kak Thomas), Filipina (lupa nama), Vietnam (lupa nama), Timur Leste, Belanda (lupa nama) yg lupa nama itu emang veteran bgt dan banyak lagi, tapi BTW ini kost an apa gedung PBB yah hhee.

Tentang kostan, kamar saya spesialnya berada di lantai dasar, sehingga bisa interaksi langsung sama pemilik jadi makanya bisa lebih akrab dibanding dengan anak kost an yang lain. Pemilik kost an nya adalah pensiunan guru dan tentara, usianya udah sepuh ya tapi jangan salah masih kekinian dan baik banget. Hingga akhirnya saya udah ga sungkan lagi kalo apapun bisa ngobrol lepas aja (kayak ke ibu dan bapak dirumah).

Hingga pada akhirnya kuliah saya memasuki masa tugas akhir. Brrrrr jantung tiap hari berdegup kencang yah biasa otomatis bawaan TA, yang katanya mitos TA DKV itu susah lulus. Saking baiknya beberapa minggu menjelang Sidang yang namanya sarapan, makan pagi dan makan malam ada di atas kasur dan itu Ibu Kos gueee yang anterin. Itu baru makannya ya, ini minumnya juga ga ketinggalan teh manis sebelum pergi kampus ada di meja. Kerennya lagi pintu gerbang pun dibukain, cuma mandi doang yang ga dimandiin hhe. Subhanallah sekaliii.

Sempat beberapa hari menjelang sidang mendadak sakit tumbeng gara-gara begadang terus dan pastinya kurang piknik hhe. Ibu kosan ada lagi baiknya dan bikin baper bikinin bubur dan nasi tim, dan malah dianter ke Dokter juga. Baiknya subhanallah, semoga amal baiknya dicatat dan menjadi pemberat amal sholeh di yaumul mizan.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: