Jalan~Jalan eh malah Jalan Beneran

Jalan kaki, dulu jaman SD (kira-kira umur 10 tahun) kalo diinget-inget kala ibu ngajak pergi kesuatu tempat, ujungnya saya pasti nanya pake apa? dan paling males kalo dijawab “jalan kaki”, bawaanya langsung seketika aura males ngrasuk sebadan badan hhe. Biasanya ibu ada tawaran lain sih “digendong setengah jalan”, baru mulai tergoda.

Ibu dan Bapak pernah bilang keluarga saya itu keturunan dari pejalan kaki hebat lho, yang katanya jaman kake dan nenek hingga beliau dewasa, jalan kaki itu lintas kabupaten puluhan kilo meter pergi nya dari jam 2 pagi, perbekalan lengkap dan bawa obor (untuk sekolah atau mencari nafkah). Hebat emang, tapi jamannya juga kali emang umumnya gitu. Mikir sekarang oh makanya ya saya ga heran sekarang ada bakat kalo mau jalan-jalan ya pure senengnya jalan beneran, wkk (udah turunan).

Oh iya lupa kenalin dulu kali ini temen saya dari yayasan YPH Sabaya. Yayasan ini support terhadap sosial dan kemasyarakatan. Agenda jalan-jalan kali ini best banget, sejak awal ini agenda memang akan dadakan yang peraturannya memaksa harus semua anggota ikut tidak ada alasan nolak. Akibat dari agenda yang selalu gagal.

Agenda ditetapkan dan kemudian diumumkan untuk pergi jalan-jalan ke Kawah Kamojang katanya ada rangkaian permainan outbound, oke sih FIX ikut jabanin lah, hhe secara waktu itu lagi rajin-rajinya fitness, berasa fisik kuat beberapa kali lipat.

Singkat cerita oh TERNYATA, dikira start nya deket, dan nyatanya dari Majalaya, hoh jauh HQQ baca google maps 10KM. Pagi buta udah lewati 3 lembah dan 2 sungai, 2 jam perjalanan aja baru bisa ketemu jalan orang, hahaha ketawa campur shock.

Pergi jalan-jalan kali ini memang yang terjauh BTW, kalo jarak dibawah 5KM cincai lah itungan cetek, kami perjalanan sekitar 30 orang, laki-laki 15 perempuan 15 (pukul rata aja) lupa euy hhe. Waktu tempuh sekitar 5 jam perjalanan dengan ga kehitung berapa kali istirahat. Sampai di Finish kaki langsung berendam di Kawah Kamojang nyesss rasanya kaki yang pegel berasa hangat relax manjaa deh, serasa air itu kasur dan selimut hangat.

Hikmah setelah balik kerumah kaki dan tangan jadi keringetan dan badan memerah (kecapean) hhe, tapi tentu manfaat lainnya saya bisa enjoy seneng full riang gembira sepanjang jalan kita bisa ber ekspresi sesuka sukanya, nah kenapa jalan kaki menjadi salah satu hiburan favorit saya.

Tahura Dago

hobi jalan ke alam

Kawah Kamojang Garut

hobi jalan ke alam

Tebing Keraton

hobi jalan ke alam

previous arrow
next arrow
Slider

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: